Dark?

Sinopsis Mystic Pop-up Bar Episode 2

All chapters are in Mystic Pop-Up Bar (2020).
Baca juga sinopsis dan review serial lainnya hanya di MASASHA

Episode 2 dari Mystic Pop-Up Bar dimulai saat Kang-Bae hendak mencium seorang gadis. Saat kita melompat ke mystic pop-up bar, kita melihat bahwa dia benar-benar bermimpi. Weol-Ju dan Guibanjang membangunkannya, mengungkapkan bahwa dia mengarang mimpi untuknya. Dia kemudian bertanya apakah dia telah sembuh sehingga Weol-Ju mengatakan kepadanya bahwa dia akan mengabulkan keinginannya jika dia menandatangani kontrak dan setuju untuk menyentuh 9 orang.

 

Kang-Bae membaca dalam kontrak bahwa selama periode waktu tersebut, penglihatan spiritualnya dapat ditingkatkan dan berpotensi menjadi permanen. Guibanjang menjelaskan bahwa orang mungkin mulai menceritakan semua kekhawatirannya bahkan jika dia hanya melihatnya. Weol-Ju mencoba memberitahunya bahwa itu tidak akan terjadi tapi Kang-Tae tidak menginginkannya dan pergi.

 

Setelah Kang pergi, Guibanjang bertanya pada Weol-Ju apakah ada cara untuk mematikan penglihatan khusus Kang-Bae. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia hanya harus membawanya ke dunia mimpi untuk melakukan itu tetapi perlu memikirkan cara untuk meyakinkan dia untuk menyetujui kontrak. Dia mengunjungi dia di tempat kerjanya dan menempatkan dia ke arah wanita berbondong-bondong menuju penawaran khusus. Ini menyebabkan keributan besar ketika mereka menyentuhnya dan mulai membicarakan kekhawatiran mereka. Saat ia melihat bahwa Weol-Ju berada di belakangnya, Kang-Bae menerima untuk menandatangani tetapi menyarankan untuk melakukan uji coba terlebih dahulu.

 

Di malam hari, pelanggan pop-up bar adalah tetangga Kang-Bae, Ms Andong dan putrinya Eun-Su, yang akan segera menikah. Saat mereka makan, kami melihat Bu Andong batuk darah secara diam-diam di tisu. Eun-Su pergi untuk makan malam dengan teman tunangannya, yang memberi mereka kesempatan untuk membuat Kang-Bae menyentuh tetangganya.

 

Saat dia mulai menceritakan kisahnya, kita mengetahui bahwa ketika dia membuka restoran panggangnya, dia mempekerjakan seorang wanita muda bernama Sun-Hwa untuk membantunya. Suatu hari, Ms Andong jatuh cinta pada klien Mr Ko, yang terus datang ke restoran. Sayangnya, dia kemudian mengetahui bahwa dia dan Sun-Hwa jatuh cinta dan akan memiliki bayi. Setelah bayi itu lahir, karena cemburu, Ibu Andong memberi tahu Pak Ko bahwa bayi itu mungkin bukan miliknya yang menyebabkan dia pergi.

 

Hancur, Sun-Hwa akhirnya mengejarnya dan tertabrak mobil dalam prosesnya. Setelah itu, Bu Andong merasa tidak punya pilihan lain selain menjaga anak itu meski dia jatuh seperti sekarat. Dia kemudian menjelaskan bahwa keinginan terakhirnya adalah agar Eun-Su bertemu ayahnya karena dia menderita kanker paru-paru.

 

Cerita ini membuat Weol-Ju marah, jadi dia menyuruhnya pergi karena dia tidak mau melayani pembunuh. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia adalah penipu dan karena kata-kata dapat membunuh, dia akhirnya akan masuk neraka. Ini mengingatkannya pada apa yang dilakukan penduduk desa di masa lalu, menyebarkan desas-desus dan akhirnya menyebabkan kematian ibunya sendiri. Setelah Andong pergi, Kang-Bae menghadapkan Weol-Ju tentang mengusirnya karena dia pikir mereka dimaksudkan untuk membantu orang.

 

Malam berikutnya, Kang-Bae memutuskan untuk mencuri minuman ajaib untuk menyelesaikan masalahnya sendiri. Setelah menuangkan cairan ke dalam botol plastik, dia kembali ke rumah untuk menemukan Ms Andong pingsan di lantai. Di rumah sakit, Kang-Bae menerima telepon dari Weol-Ju dan meninggalkan Eun-Su sendirian dengan ibunya. Dia menemukan botol itu dan mulai meminumnya. Ketika Kang-Bae kembali ke kamar, dia melihat Eun-Su telah meminum botol itu sehingga dia menyentuhnya dan dibawa ke dunia mimpinya.

 

Setelah jatuh dari tangga, Kang-Bae mulai panik karena dia tersesat di tempat yang gelap dan tidak dikenal. Untungnya, Weol-Ju tiba dan menyalakan lampu. Dia mengatakan kepadanya untuk tidak pernah pergi ke dunia mimpi sebelum dia memiliki kesempatan untuk merencanakan semuanya karena dia bisa terperangkap di alam bawah sadarnya selamanya. Weol-Ju menyulap sebuah bioskop dan kita melihat kehidupan Eun-Su bermain di layar, menunjukkan betapa banyak pengorbanan Ms Andong untuk Eun-Su.

 

Kembali ke kenyataan, Ms Andong menjadi lebih buruk saat para dokter bergegas untuk mencoba menyelamatkannya. Kang-Bae mengejar Weol-Ju dan mengatakan kepadanya bahwa dia akan menandatangani jika dia setuju untuk mengabulkan keinginannya. Saat kematian dalam bentuk Yeom datang untuk mengambil Ms Andong, Weol-Ju meminta dia untuk membiarkan dia menjaga semangat Ms Andong dengan dia sampai pemakaman.

 

Kembali ke bar, ketiganya mencoba mencari tahu lebih banyak tentang Pak Ko saat mereka berbicara dengan hantu Bu Andong. Kang-Bae tidak bisa melihatnya tapi dia berterima kasih atas kebaikannya. Setelah melacaknya, mereka mengetahui bahwa dia telah kehilangan ingatannya. Mereka kemudian mencoba mengingatnya dengan makarel panggang kemudian dengan sentuhan Kang-Bae tetapi tidak berhasil. Tiba-tiba, Kang-Bae ingat dia masih memiliki beberapa minuman ajaib yang tersisa yang mereka putuskan untuk digunakan pada Ko.

 

Di dunia mimpinya, mereka pertama kali melihatnya mencoba bunuh diri sebelum menuju ke relung terdalam dari alam bawah sadarnya yang terbukti berbahaya saat mereka perlahan menuruni tangga spiral ke jalan sempit di atas jurang tak berdasar. Sebuah pintu terkunci berdiri di ujungnya. Mereka mencoba memasukkan kode pada kunci tetapi ketika mereka salah, lantai mulai jatuh dan hampir membuat mereka mati. Untuk upaya ketiga dan terakhir mereka, Kang-Bae memiliki ide untuk mencoba ulang tahun Eun-Su yang berhasil. Weol-Ju kemudian memunculkan sihirnya dan mengembalikan ingatan Sun-Hwa dan putrinya.

 

Kenyataannya, Tuan Ko mengunjungi putrinya di pemakaman dan mengungkapkan seluruh kebenaran kepadanya. Setelah dia pergi, Eun-Su berbicara dengan jenazah ibunya dan mengatakan kepadanya bahwa dia sekarang menyadari betapa dia menderita dan berterima kasih padanya karena telah membesarkannya, mengatakan kepadanya betapa bahagianya dia menjadi putrinya. Ms Andong melihat yang menuntunnya untuk pergi tanpa penyesalan. Di akhirat, dia melihat Sun-Hwa dan ambruk di pelukannya, meminta maaf. Sun-Hwa berterima kasih padanya karena telah melakukan pekerjaan yang hebat dengan Eun-Su dan menyuruhnya untuk beristirahat dengan tenang.

 

Di malam hari, Guibanjang bergabung dengan Kang-Bae saat dia bermain basket sendirian. Dia menjelaskan bahwa alasan dia ragu tentang kontrak adalah karena dia selalu gagal. Guibanjang mengatakan kepadanya bahwa hidup adalah tentang hidup bersama orang lain dan inilah saatnya untuk memiliki kehidupan yang nyata.

 

Di pop-up bar, mereka akhirnya menandatangani kontrak dan merayakannya dengan minuman. Kang-Bae bertanya pada Weol-Ju mengapa harus 100.000. Dia menjawab bahwa itu karena itulah berapa banyak orang yang dia bunuh. Dalam kilas balik, kita melihat Weol-Ju muda berlutut di depan dewa dunia bawah yang mengatakan kepadanya bahwa karena dia, pohon suci yang telah membela negara telah mengalami nasib buruk.

 

Hal ini menyebabkan invasi dan merenggut nyawa 100.000 orang. Dewa kemudian mengatakan kepadanya bahwa hukumannya adalah pergi ke alam hidup dan menyelesaikan dendam 100.000 orang. Weol-Ju mencoba memprotes sehingga Dewa mengungkapkan bahwa dia melakukan kejahatan lain saat dia menunjukkan perkamen padanya. Setelah Weol-Ju membacanya, dia dengan berlinang air mata mengatakan kepadanya bahwa dia menerima hukuman itu, saat episode ditutup.

MUNGKIN KAMU JUGA SUKA ...

Anda baru saja membaca Sinopsis Mystic Pop-up Bar Episode 2 di MASASHA. Jangan lupa untuk membaca sinopsis drama, review film, dan konten menarik lainnya di sini.

Tags: baca Sinopsis Mystic Pop-up Bar Episode 2, baca Sinopsis Mystic Pop-up Bar Episode 2 online, baca Sinopsis Mystic Pop-up Bar Episode 2 lengkap, ,

Comment

Komentar

Chapter 2