Recap Snowdrop Episode 8

oleh  | 

Kita lanjut sekarang dengan recap Snowdrop episode 8. Episode 8 Snowdrop dimulai dengan Chang-su bergegas ke samping ranjang rumah sakit Yeong-u. Yeong-u melewati janji yang dia buat di makam ibunya untuk melindungi Yeong-ro ke Chang-su sebelum flatlining.

Malam itu di asrama, Gang-mu memotong ikatannya dengan pisau bedah Chung-ya dan tersandung pada pintu tersembunyi sipir untuk menemukan ruangan yang penuh dengan peralatan pengawasan. Sipir itu sendiri menyelinap ke kamar mandi untuk menggunakan radionya, mengidentifikasi dirinya sebagai “Rhine” ketika mencoba menghubungi seseorang yang dia sebut “VIP”.

Kita beralih ke Yeong-ro mencari tahu tentang kematian Yeong-u. Soo-ho menghentikannya dari berlari menuruni tangga jebakan dalam kesedihannya. Kesedihan yang berubah menjadi kemarahan, yang membuatnya menyerang Soo-ho, menyalahkannya sampai dia pingsan karena shock.

Mendengar keributan itu, sipir menyembunyikan radionya di tempat sampah di kamar mandi dan datang untuk memeriksa Yeong-ro. Kamerad Joo mengantarnya kembali ke kafetaria.

Di ruang pengawasan, Gang-mu menemukan transkrip percakapan dari sekitar asrama. Dia mendengarkan Soo-ho memerintahkan Kamerad Joo untuk memasang bom di kafetaria jika ANSP memutuskan untuk membalas kematian Yeong-u.

Tidak ingin mengacak-acak bulu, Gang-mu bergegas kembali ke 203 dan menyelipkan kunci pintu tersembunyi di sepatu botnya. Dia kembali ke tali saat Soo-ho menerobos masuk, pistol terangkat. Soo-ho menyita pisau bedah dan memindahkan Gang-mu kembali ke kafetaria.

Yeong-ro telah dibawa ke 202 dan Chung-ya telah memberinya obat penenang. Ketika Soo-ho memeriksanya, Chung-ya memperingatkannya untuk tidak membiarkan perasaan pribadinya merusak misi mereka. Soo-ho bersikeras bahwa dia tidak pernah memilikinya.

Setelah Soo-ho pergi, Yeong-ro bangun dengan panik. Sambil menenangkan Yeong-ro, Chung-ya memperhatikan kalung Soo-ho dan memiliki kilas balik ke Soo-ho yang menolak untuk menjualnya kepadanya dan menyebutnya lebih berharga daripada hidupnya sendiri.

Baca juga :  Recap Snowdrop Episode 2

Tidak puas tinggal diam, Yeong-ro menemukan Soo-ho dan memohon padanya untuk membiarkan dia pergi ke pemakaman kakaknya. Soo-ho menyeretnya kembali ke tahun 202 tetapi melihat Chung-ya di sana dan berpikir lebih baik tentang itu. Kembali ke kafetaria Yeong-ro pergi.

Kematian Yeong-u membuat Chang-su tenggelam terlalu jauh dalam kesedihannya untuk banyak memikirkan bagaimana hal itu menguntungkannya. Dengan seorang putra tewas di garis depan dan seorang putri disandera, Park Mu-yeol (orang nomor satu Partai Aemin) mengakui patriotisme Chang-su. Tidak luput dari Tae-il bahwa Mu-yeol akan bersekutu dengan Chang-su untuk mengumpulkan suara simpati dalam pemilihan.

Kembali ke asrama, Soo-ho menemukan syal yang Yeong-u berikan kepada Yeong-ro saat terakhir kali dia mengunjunginya. Soo-ho menawarkannya kepada Yeong-ro sebagai penghiburan.

Sarapan disajikan di kafetaria saat pagi tiba. Gang-mu, Man-dong, dan Bun-ok akhirnya makan bersama di dapur. Ini adalah kesempatan sempurna untuk penggalian yang halus. Bun-ok, selalu siap untuk bergosip, mengungkapkan bahwa sebulan sekali sipir pergi saat fajar dan kembali, kelelahan, tepat sebelum panggilan masuk.

Man-dong juga punya cerita, dan kita kembali ke kepala sekolah sebelumnya, Nona Song, di kabinnya di lantai empat. Dia mengatakan kepada atasannya melalui telepon bahwa mempekerjakan wanita yang diusulkan untuk menjadi penggantinya akan menjadi penghinaan baginya serta ancaman terhadap keamanan asrama. Dia melemparkan file wanita yang dimaksud – ibu saat ini – yang tampaknya memiliki sepupu di Munich. Ms Song mengakhiri panggilan sambil menggandakan kesakitan. Menurut Man-dong, dia bunuh diri pada malam yang sama.

Di markas ANSP, Han-na mengetahui bahwa Kepala Ahn akan mengumumkan bahwa ada tujuh mata-mata di asrama dalam konferensi persnya yang akan datang. Dia marah karena dia akan mengambil risiko menempatkan para sandera dalam bahaya yang lebih besar, tetapi dia secara samar-samar menyinggung kesepakatan yang terjadi di belakangnya.

Baca juga :  Sinopsis Drama Korea Person Who Gives Happiness Episode 27

Saat konferensi dimulai, Han-na mendekati seorang reporter yang tampak arogan yang duduk di belakang aula dan menawarkannya satu sendok.

Menonton Chief Ahn membesar-besarkan situasi mereka di TV, keraguan Soo-ho tentang ANSP semakin memburuk. Chung-ya menyarankan dia untuk melepaskan setengah sandera sehingga berita tentang jumlah mata-mata yang sebenarnya bocor. Soo-ho memberi tahu Tae-il – yang mengarahkan operasi asrama sementara Chang-su berduka – dan meminta pasokan dikirim oleh Han-na sebagai ganti sandera.

Bun-ok menemukan barang-barang jatuh di bawah kompor di dapur. Sang-beom masuk dan memasukkan gumpalan uang tunai ke jaketnya bersama dengan pistol.

Kamerad Joo menangkap basah Sang-beom dan mengambil kembali uangnya sebelum mendorongnya kembali ke kafetaria. Sang-beom mengangkat senjatanya yang dicuri, mengklik pengamannya. Kurang pengalaman, Sang-beom tidak menyadari itu tidak dimuat sampai dia menarik pelatuknya, dan tidak ada yang terjadi.

Man-dong melindungi Sang-beom dengan tubuhnya sendiri saat Kamerad Joo memberikan pukulan demi pukulan. Gang-mu mendorong Kamerad Joo untuk menarik perhatian mereka dan hampir membuat dirinya tertembak. Soo-ho muncul tepat pada waktunya untuk meredakan situasi dan meminta Kamerad Joo memindahkan Gang-mu, Man-dong, dan Sang-beom ke kapel asrama. Mendengar ini, sipir menatap Man-dong dengan penuh arti.

Setelah sendirian di kapel, Gang-mu membuat tali pendek dan melepaskan ikatan dua pria lainnya. Man-dong menggeser cermin ke samping untuk mengungkapkan jalan rahasia lain, yang juga mengarah ke pintu keluar rahasia di Gunung Ogong.

Gang-mu menggunakannya untuk meninggalkan asrama. Dia menemukan tim SWAT menganggur di luar dan meminta mereka untuk mengikutinya. Sebaliknya, mereka menembakkan tembakan peringatan ke kakinya dan menggiringnya kembali atas perintah Tae-il.

Baca juga :  Recap Snowdrop Episode 7

Gang-mu menghindari Soo-ho dan Kamerad Joo – mereka berlari saat mendengar suara tembakan – dan mengunci diri di ruang pengawasan. Memeriksa apa yang tercatat sejak dia pergi, Gang-mu mengejar kesepakatan Selatan-Utara dan menemukan bahwa Chung-ya adalah mata-mata Korea Utara.

Soo-ho menghubungi Tae-il melalui telepon lapangan, ingin tahu tentang tembakan itu. Dia tidak yakin mendengar bahwa Tae-il mengirim agennya sendiri kembali ke asrama untuk membungkam keributan.

Akhirnya melihat semua bagian dalam teka-teki, Gang-mu percaya bahwa semua orang di asrama dalam bahaya. Dia meninggalkan ruang pengawasan dan mencoba untuk mengajukan banding ke alasan Soo-ho, menjelaskan bahwa Partai Aemin kemungkinan akan membunuh semua orang di asrama untuk memanfaatkan kemarahan publik untuk pemilihan. Soo-ho tidak menggigit, yakin dengan rencana Partainya.

Gang-mu, Man-dong, dan Sang-beom diseret kembali ke kafetaria. Yeong-ro diam-diam bertanya pada Gang-mu bagaimana dia bisa membantu mereka melarikan diri. Dia mengatakan padanya untuk duduk tegak, memperingatkannya tentang detonator di saku belakang Soo-ho.

Yeong-ro meminta untuk pergi ke kamar mandi dan berakhir di kamar asrama lain dengan Soo-ho membungkus kembali perbannya. Momen itu mengembalikan mereka ke ketulusan yang dulu mereka bagikan, dan Soo-ho meminta maaf untuk Yeong-u dan meyakinkan Yeong-ro bahwa dia ingin pergi dalam sembilan hari tanpa menyakiti orang lain. Dia juga mengakui bahwa dia ingin melepaskannya, meskipun dia tidak bisa.

Ketika Soo-ho mulai pergi, Yeong-ro memeluknya dari belakang, menyuruhnya untuk tidak pergi. Dia membalikkan tubuhnya dan memeluknya dengan benar. Berjaga-jaga, dia tidak siap ketika Yeong-ro mengambil detonator dari sakunya dan melompat menjauh.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *