Recap All of Us Are Dead Episode 11

oleh  | 

Lanjut dengan recap All of Us Are Dead Episode 11. Episode ini dimulai dengan So-Ju menemukan putrinya. Pasangan itu akhirnya bersatu kembali sementara anak-anak lain berebut ke tempat yang aman dan berhasil melarikan diri dari kengerian gimnasium.

 

So-Ju mendorong kelompok itu untuk kembali ke tempat dia datang, melalui lapangan tenis dan kemudian ke lokasi konstruksi dan seterusnya. Sayangnya ketika mereka sampai di sana, gerombolan zombie sudah mengejar dan mengepung mereka.

Menggunakan suar sinyal, So-Ju berhasil mengalihkan perhatian para zombie untuk membiarkan mereka semua melarikan diri. So-Ju mulai meniup peluitnya dan akhirnya mengorbankan dirinya untuk memastikan anak-anak selamat. Mengapa? Nah, ternyata dia digigit. Setelah mengucapkan selamat tinggal kepada putrinya, So-Ju terbunuh.

Anak-anak itu terus berlari, sampai ke lokasi konstruksi dan, setelah bersembunyi dari lebih banyak zombie lagi.

Sementara ini terjadi, Gwi-Nam menginterogasi Min-jae untuk mendapatkan jawaban di mana Cheong-san. Seperti yang kita lihat episode sebelumnya, Min-jae berhasil melarikan diri dan dengan busur dan anak panah, berhasil masuk ke gym. Gwi-Nam menggigitnya, yang berarti dia akan berubah menjadi zombie super seperti Nam-Ra kan?… kan? Yah tidak, dia malah berubah menjadi zombie yang tidak punya pikiran.

Sementara Gwi-Nam terus memburu anak-anak, Seon-moo dan yang lainnya diberi pengarahan tentang apa yang akan terjadi. Para pejabat akan meluncurkan drone yang memancarkan suara ke lokasi target dalam upaya untuk memikat semua zombie ke tempat terbuka. Khususnya ke area utama di mana mereka dapat meluncurkan rudal untuk meledakkannya.

Baca juga :  Recap All of Us Are Dead Episode 9

Daerah ini termasuk pusat kota Hyosan dan SMA Hyosan. Mereka menyimpulkan bahwa 50 ribu yang terinfeksi akan dimusnahkan…bersama dengan 10 ribu yang tidak menunjukkan gejala atau tidak terinfeksi.

Di lokasi konstruksi, Nam-Ra menggunakan pendengaran supernya yang tidak dapat dijelaskan untuk memahami apa yang terjadi dari helikopter yang terbang di atas kepala. Dengan banyak drone dilepaskan dan dikirim ke seluruh kota, lelucon berulang kembali. Gwi-Nam muncul, dia menggigit lengan Cheong-San dan kemudian dia terlempar ke tanah di bawah.

Cheong-San menolak untuk membiarkan yang lain menyerah pada nasib buruknya dan memutuskan untuk mengorbankan dirinya sendiri.

Cheong-San memeluk On-Jo untuk terakhir kalinya dan menghadapi pengganggunya di lokasi pembangunan di bawah sementara yang lain bergegas ke gunung seperti yang direncanakan. Namun kali ini, Gwi-Nam benar-benar mencongkel mata Cheong-San. Ini mengerikan dan cukup degil tapi tidak ada apa-apanya dibandingkan dengan apa yang terjadi selanjutnya.

Empat area utama diledakkan, termasuk SMA Hyosan, kompleks olahraga, dan area pusat kota. Anak-anak berhasil melarikan diri, sementara Gwi-Nam dan Cheong-San keduanya mungkin terbunuh dalam neraka buatan itu.

Dengan operasi yang sukses, Seon-Moo memutuskan untuk beristirahat. Di pagi hari mereka akan mengirim pasukan ke ground zero untuk memeriksa apa yang tersisa dan melihat apakah ada yang selamat.

Bagi Seon-Moo, beban berat dari semua kehidupan yang membebani hati nuraninya terlalu banyak dan dia bunuh diri di kantornya. Faktanya, ini muncul setelah menonton video terakhir dari Byeong-Chan, yang mencakup dia membunuh istri dan putranya sebagai upaya terakhir ketika dia tidak dapat menemukan vaksin.

Baca juga :  Recap All of Us Are Dead Episode 4

Saat episode hampir berakhir, kita menjelajahi kehancuran ledakan bom, termasuk mayat Cheong-San yang memegang nametag On-Jo.

Penyuka drama Korea, penikmat film, dan pecandu kopi. Review di blog ini, sebagian besar berdasarkan pengalaman pribadi saat nonton. Kalau kamu punya kesan saat nonton drama Korea, boleh kok dibagikan di sini. Silahkan kontak admin lewat halaman kontak. Atau akun sosmed yg ada. Thanks!

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *